Bukubukubuku

Harusnya, sebelum nulis beginian di kategori “hobi menulis,” ini kategori sudah saya ubah menjadi “hobi membaca dan menulis” yah. Biar kesannya nyambung gitu kategori sama isi tulisannya. Tapi mendadak saya lupa ih, gimana itu ngeset nama kategori. Dan kalo kelamaan berkutat di hal-hal ngga penting macam itu, buntutnya saya ngga jadi nulis deh. *halah, kayak yang mau saya tulis ini penting banget deh.

Lewat sehari ya, dari Hari Buku Nasional — harusnya biar gaungnya lebih kerasa saya nulis pas kemaren ya 17 Mei. Tiga tahun yang lalu saat hari buku di blog yang berbeda dari yang anda nikmati sekarang, saya juga menulis tentang perbukuan, yakni awal mula kecintaan saya terhadap buku. Ternyata, dari kecil saya emang udah menjadi penggila buku. Mungkin sejak saya bisa baca tulis kali ya. Tapi ya itu, dulu di rumah sepertinya ga terlalu difasilitasi dengan banyak buku deh. Anehnya kok bisa gandrung banget ya sampai sekarang?

Saya ngga ingat, siapa yang menanamkan minat baca yang begitu kuat pada diri saya. Apa dulu Ibu ya, yang hobi membacakan cerita pengantar tidur untuk saya, sehingga meskipun detik ini saya tidak bisa mengingatnya, minat membaca itu tidak padam hingga kini. Dan ini baru saja saya menanyakan ke Ibu apakah ketika masih kecil saya sering dibacakan buku oleh beliau? Semoga iya ya. Biar saya ngga bingung.

Atau mungkin minat baca saya itu menurun dari Bapak yang memang tidak kagungan hobi lain selain maos koran, hihihi. Tapi saya akui Bapak memang cukup rajin membaca. Dan sepertinya kesukaan saya membaca berawal dari koran-koran Bapak yang bertumpuk itu (Bapak memang langganan koran sejak dulu, dulu Bernas sekarang KR). Bahkan mungkin sejak saya belajar dan bisa membaca, “buku” pertama saya adalah koran-korannya Bapak. Nah, ini sepertinya yang lebih tepat. Karena ngendikane Ibu, Ibu ga terlalu sering membacakan saya buku tuh. Saya juga ga bisa mengingatnya. Bahkan Ibu ngendiko, bahwa saya dari dulu suka baca termasuk baca koran juga. Berarti memang minat baca saya tumbuh sedikit banyak dari koran-koran itu. Matur nuwun, Pak.

Tuh kan, bahkan yang saya ingat, adalah kisah masa kecil saya yang lebih banyak menginginkan buku-buku tertentu seperti boardbook Petualangan Lumba-lumba yang ditawarkan salesman tapi ditolak oleh ibu saya. Maksudnya bukan keinginan saya yang ditolak. Tapi penawaran sales itu. Karena boro-boro nyuwun sama Ibu, matur Ibu kalau kepingin itu buku aja saya ngga berani kok. Juga ketika saya duduk di bangku SD kelas 3, saya kepengen banget tuh buku yang lagi ngehits jaman itu, lupa judulnya, tapi intinya 30 kisah untuk menemani anak selama bulan puasa. Pengennyaaa, ga ketulungan. Tapi lagi-lagi saya ga berani bilang, takut menyusahkan orang tua. Saya kan emang tipe anak yang ga enakan. Sungkan gitu, meski sama orang tua sendiri.Tapi saya inget banget, buku cerita pertama yang dibelikan Ibu untuk saya adalah boardbook bahasa Inggris gitu tentang aktivitas beruang. Tapi kemana ya sekarang buku itu? Udah lama banget sih.

Walhasil karena di rumah cuma ada koran-korannya Bapak dan sedikit banget buku anak, palingan cuma Jack dan Pohon Kacang, Alice di Negeri Ajaib dan Alibaba dan 40 Orang Penyamun dan semua itu sudah saya baca tuntaaaasss tass tasss berkali-kali pula, sayapun mulai bosan dan mencari-cari bahan bacaan lainnya. Makanya saya betah banget main ke tempat Mas Lui, saudara sepupu saya yang koleksi bukunya jauh lebih banyak dari saya. Akhirnya saya juga kenalan sama taman bacaan dan langganan minjam buku disana.

Dan sebagai pecinta buku, tentunya saya juga pengen dong Ruma kelak juga mencintai buku seperti saya. Lhawong saya aja bisa kok suka banget baca cuma gara-gara koran Bapak yang ngejogrok di rumah itu. Ruma insya Allah juga bisa. Aamiin.

Makanya itu saya sejak umur Ruma 3 bulanan apa ya, udah mulai ngebeliin dia buku. Walaupun rutin banget ya baru akhir-akhir ini aja. Duh, semoga ga terlalu terlambat ya untuk memberi pengalaman pramembaca pada anak 31 bulan itu. Semoga dia juga jauh lebih seneng baca buku daripada mantengin gadget yang sekarang uda gila-gilaan banget pengaruhnya. Semoga buku juga bisa membuat dia lebih tertarik daripada tv yang cukup sering ditonton sama Pepenya, walaupun nontonnya berita dan bola. Tapi tetep aja kaaaan. Secara saya anti TV. Haisssh, semoga Ruma jauh lebih gila buku daripada emaknya deh. Aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s