Tentang Kamu by Tere Liye

Sejak sebulan yang lalu, saya punya hobi baru. Ngga baru juga ding sebenarnya. Karena baru itu identik dengan sesuatu yang pertama kali dilakukan. Lha wong hobi baru saya ini sesuatu yang klasik dan sudah diulang-ulang kok. Ini cuma mau ngomongin hobi baca novel lagi aja kenapa muter-muter ya? Ya, saya sejak dulu emang suka banget baca novel. Namun sejak punya anak hobi baca-baca ini ngga bisa sebebas dulu yah. Saya juga yakin hampir semua ibu pun merasakannya. Ngga hanya hobi baca mungkin ya, hobi nyalon, hobi ngemall, hobi nongki-nongki cantik pun pasti kini agak terkurangi intensitasnya sejak kehadiran anak *beuh kejem amat nyalahin anak

Dan tiga pekan lalu saya baru saja melakukan hal yang sudah ngga pernah banget nget nget saya lakukan. Apa itu? Begadang demi menamatkan sebuah novel! Jaman muda dulu sih betah banget begadang, entah itu menyelesaikan skripsi *aduh udah jauh banget kayaknya jaman itu, atau begadang yang emang ngga bisa bobo gegara galau. Sejak punya anak saya ngga pernah banget loh meniatkan begadang. Bukan apa-apa, lemes pasca begadangnya itu looh, ngga kuaaat *umur ngga bisa boong ya Bu? Sudah gitu, kalau abis begadang gitu pasti bobo lagi abis shalat Subuh dan jadi bangun siang. Dan saya paling ngga suka banget bangun siang di mana bangun jam 5.00 saja udah kesiangan banget *prok prok prok *ibu teladan

Jadi, novel apa dan seluar biasa apakah novel itu sehingga membuat saya yang paling anti begadang sampai rela begadang demi menyelesaikannya?

Jawabannya ada di judul *hahaa, ngga bikin penasaran banget sik

Tapi sumpah, saya benar-benar larut membacanya dan — seperti lazimnya novel Bang Tere yang lain — sempat bereuforia meneladani tokoh utamanya. Saya ngga berniat bikin review tentang novel ini kok jadi ngga usah khawatir bakal spoiler. Saya hanya ingin menguraikan sebagian dari banyak sekali lesson learned yang saya dapatkan setelah membaca novel ini.

Bahwa seseorang disebut orang baik itu bukan karena dia baik terhadap orang yang baik dengannya, melainkan juga baik terhadap orang yang berlaku buruk terhadapnya. Intinya membalas perbuatan buruk orang lain dengan perbuatan baik. Dan ini sesuai banget dengan tafsir Surah Al A’raf: 199 versi ‘Abdurrahman as Sa’di yang salah satu bagiannya kurang lebih begini: jangan sakiti orang yang menyakitimu, berilah orang yang tidak memberimu, berbuat adillah terhadap orang yang menzhalimimu.

Huhuu langsung mewek deh, betapa selama ini saya hanya mau berbuat baik (walaupun kurang baik juga sampai terkadang belum bisa membalas kebaikan orang lain, terutama orang tua) sama orang yang baik dan baik banget aja sama saya, sementara sama orang yang saya anggap berbuat ngga baik, saya juga males-malesan berbuat baik sama dia. Untuk apa? Kalau disakiti ya tinggal sakitin balik aja toh. Habis perkara. Tapi hal ini ngga dilakukan oleh Sri Ningsih dalam novel ini. Perlakuan jahat ibu tirinya selama lebih dari lima tahun dalam kehidupan masa remajanya dibalas dengan kebaikan yang, ya ampun pokoknya sukses bikin bahu ini terguncang-guncang saking terharunya. Saya baca chapter ini sambil nunggu pesenan i fu mie di sebuah warung dan agak malu saat ada mba-mba menyapa saya yang masih berurai air mata.

Bahwa hasil tidak akan mengkhianati usaha. Saya rasa ini juga cocok ya dibaca oleh para bisnismen pemula. Yang namanya merintis bisnis itu ngga pernah mudah, ada saja rugi-tekor-tomboknya dan bagi yang ngga kuat mental, bisa-bisa nyerah saat segala usaha tampaknya belum membuahkan hasil. Tapi lagi-lagi Sri Ningsih membuktikan ketangguhannya. Heuheu, baru pergi tidur pukul 00.00 untuk terbangun pukul 04.00 setiap harinya tentu bukan hal yang mudah. Kalau mau sakses, do’a dan usahanya juga harus superkenceng dong. Setuju ngga?

Bahwa kesempurnaan cinta itu ngga harus dari dua orang yang sama-sama sempurna. Sri Ningsih bukan orang yang sempurna secara fisik. Tapi dia memiliki hati yang begiiitu baik. Meleleh deh baca kisah dua orang dalam buku ini. Kisah cinta yang disuguhkan bukan kisah cheesy di mana pria dan wanitanya begitu sempurna fisik dan kecerdasannya, bukan pula kisah klise macam si kaya dan si miskin yang saling jatuh cinta. Jauh, jauh sekali. Cinta di sini digambarkan begitu sederhana dan terasa banget tulusnya. Bayangin ajalah gimana dua orang yang sudah sama-sama berumur “saling” jatuh cinta. Bukan “masih saling” lho ya. Beda itu.

Gile bener dah emang Sri Ningsih ini. Terbuat dari apa ya hatinya sampai bisa jadi begitu baik, begitu kuat dan begitu sabar menanggung derita demi derita yang mampir dalam kehidupannya? Baruu aja bahagia sedikit, langsung deh dibuat sedih lagi sama Bang Tere. Ya ampun Bang, dirimu kok ahli banget sih mencampuradukkan perasaan para pembaca novelmu. Itulah yang bikin saya menyengajakan diri mengubah jadwal bobo nyenyak saya demi membaca novel ini tanpa gangguan. Tau kan rasanya baca novel asyique? Ngga bisa banget dinikmati sepotong demi sepotong. Semacam ada ketidakrelaan menutup lembarannya sebelum menamatkan seluruhnya.

Saya jamin akan banyak yang tertipu dengan “resensi” yang tertulis di balik buku ini. Dan yang tertipu pasti mengira novel ini semacam kisah cinta klasik yang kebanyakan mellow gallow karena patah hati dan jadi males karena sudah banyak kisah sejenis yang memang lebih cocok dibaca para remaja. Tapi saran saya, tetap baca saja meski “resensi”nya begitu. Sumpah ini bukan kisah cinta saja. Ini kisah tentang kehidupan dan kedalaman maknanya. Jadi yang ketipu malah pasti bakal ngerasa ketipu-ketipu-seneng gitu deh. Tapi saya bukan golongan yang ketipu karena sebelum baca sudah baca reviewnya. Kalau pure soal cinta mah saya ngga bakal baca kalik. Sadar umur sudah ngga muda lagi. Hihihi.

Oke yaudah selamat membaca aja ya. Jangan lupa siapin tisu.

Masuk_Barang___Novel_Baru_Tere_Liye__Tentang_Kamu_

*gambar dari sini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s